Gejala Baru Ditemukan pada Pasien Virus Corona di AS, Para Peneliti Akui Kebingungan

- 22 Mei 2020, 17:00 WIB
ILUSTRASI Petugas kesehatan mendorong usungan dengan jenazah di Pusat Medis Yahudi Kingsbrook ditengah mewabahnya virus corona (COVID-19) di kawasan Brooklyn, New York, Amerika Serikat, Rabu, 8 April 2020.* /REUTERS

PIKIRAN RAKYAT - Dokter di New York, Amerika Serikat (AS) melaporkan serangkaian gejala langka yang ditemukan pada pasien positif Virus Corona atau COVID-19.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet pada Senin, paa dokter mengatakan pemindaian paru-paru pasien menunjukkan invasi jamur, menurut tes tidak ada tanda-tanda Virus Corona di saluran pernapasan bagian atas.

Bahkan pasien memiliki respon kekebalan yang disebut badai sitokin, hanya dalam beberapa jam dari awal penyakit.

Baca Juga: University of Oxford: Lembaga-lembaga Penelitian Tiongkok 'Bergerak Lebih Cepat' Meneliti COVID-19

Dikutip oleh pikiranrakyat-bekasi.com dari South China Morning Post tim peneliti yang dipimpin oleh Timothy Harkin dari divisi paru Rumah Sakit Mount Sinai mengatakan pasien adalah seorang ahli anestesi dengan kesehatan yang baik.

Kemudian pasien yang diketahui berusia 34 tahun itu pada awalnya dinyatakan influenza A dan gejala-gejalanya hilang setelah menjalani perawatan rutin.

"Untuk penyakit yang tidak diketahui hanya lima bulan yang lalu, mungkin terlalu dini bagi dokter untuk memastikan manifestasi mana yang khas," ucap tim penelti.

Baca Juga: Viral Kabar Peretasan Klaim Bobol Data Penduduk Indonesia, KPU: Tim Langsung Cek Kondisi Internal

Setelah lebih dari 10 hari istirahat, pasien kembali bekerja di pusat medis, namun tiba-tiba jatuh sakit dan dirawat di Unit Gawat Darurat (UGD) di Rumah Sakit Mount Sinai.

Gejala-gejala yang dirasakan pasien antara lain demam, kedinginan dan sesak nafas. Selain itu, pasien itu mengalami abadai sitokin, kondisi yang mengancam jiwa di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat.

Halaman:

Editor: Billy Mulya Putra

Sumber: South China Morning Post


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X