Ledakan Lebanon Sudah Diprediksi Tahun 2013, Surat Peringatan Bahaya Ribuan Amonium Nitrat Beredar

- 7 Agustus 2020, 21:08 WIB
Mantan Kepala Divisi Pengawasan Narkoba di Pabean, Lebanon (kiri) dan surat yang ditandatangani dia saat memperingatkan tentang bahaya 2.750 ton amonium nitrat. /Dok. Al Arabiya

PR BEKASI - Pemerintah Lebanon dilaporkan tengah melakukan penyelidikan setelah terjadinya ledakan besar yang mengoyak ibu kota Lebanon, Beirut pada Selasa, 4 Agustus 2020.

Imbas dari ledakan besar tersebut telah menewaskan sedikitnya 137 orang dan 5.000 orang lainnya mengalami luka-luka.

Pemerintah Lebanon melalui Gubernur Beirut, Marwan About pada Rabu 5 Agustus, telah mengonfirmasi bahwa insiden tersebut disebabkan oleh meledaknya 2.750 ton bahan peledak jenis amonium nitrat yang disimpan di salah satu gudang di sekitar pelabuhan Beirut.

Baca Juga: Mulai Mainkan Isu Agama Usai Kalah Jajak Pendapat, Donald Trump Sebut Joe Biden 'Melawan Tuhan' 

Namun, di saat penyelidikan tengah dilakukan, dilaporkan terdapat fakta baru yang muncul perihal insiden ledakan besar yang menghancurkan beberapa gedung dan fasilitas lainnya di sekitar pelabuhan di Kota Beirut.

Dikutip Pikiranrakyat-Bekasi.com dari Al Arabiya News, fakta yang baru terungkap itu berdasarkan dokumen 2014 yang dibagikan media Lebanon pada Kamis 6 Agustus 2020.

Dalam dokumen tersebut disebutkan bahwa seorang pejabat Lebanon yang meninggal dunia sebelumnya telah menyerukan untuk menyingkirkan amonium nitrat yang tiba di Pelabuhan Beirut di tahun 2013.

Pejabat Lebanon yang diketahui bernama Kolonel Joseph Skaf yang merupakan Kepala Divisi Pengawasan Narkoba di Pabean, Lebanon kala itu menuliskan surat perihal amonium nitrat.

Baca Juga: Ribuan Orang di Kazakhstan Terinfeksi, Tiongkok Waspadai Penyakit Lebih Mematikan dari Covid-19 

Halaman:

Editor: M Bayu Pratama

Sumber: Al Arabiya


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X