Mulai 6 Juli 2020, Pengemudi Ojol di Bogor Resmi Diizinkan Kembali Bawa Penumpang

- 3 Juli 2020, 20:58 WIB
Pengemudi ojek online di Kota Bogor diizinkan kembali untuk mengangkut penumpang mulai Senin, 6 Juli 2020.* /Antara/

PR BEKASI - Mulai, Senin, 6 Juli 2020, pengemudi ojek online (ojol) sudah diperbolehkan beroperasi di wilayah Kota Bogor. Hal ini disampaikan langsung oleh Pemerintah Kota Bogor melalui keterangan resminya.

Meski sudah mendapat izin, semua ojol dianjurkan untuk tetap menerapkan protokol kesehatan.

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto, di Balai Kota Bogor pada Kamis, 2 Juli 2020 menyatakan bahwa izin ojek online tersebut merupakan bagian dari pelonggaran sektor ekonomi setelah Kota Bogor memasuki fase pra-adaptasi kebiasaan baru (Pra-AKB) tapi masih dalam kerangka pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Baca Juga: Muncul Klaster Baru di Wilayahnya, Bupati Bekasi Angkat Bicara 

Bima Arya memaparkan izin pengoperasian ojek online untuk membawa penumpang wajib diikuti dengan menerapkan sejumlah protokol kesehatan dan syarat tertentu.

Protokol kesehatan yang diberlakukan kepada pengemudi ojek online adalah memakai masker, memakai sarung tangan, rajin mencuci tangan dengan menggunakan sabun, dan menyediakan pembatas antara pengemudi dan penumpang.

"Pembatas itu terbuat dari bahan mika atau plastik. Karena kondisi jok sepeda motor yang tidak terlalu panjang sehingga pembatas itu ditempelkan di punggung driver seperti membawa ransel," kata Bima Arya yang dikutip Pikiranrakyat-bekasi.com dari Antara pada Jumat, 3 Juli 2020.

Baca Juga: AS Kejar 4 Kapal Minyak Iran yang Berlayar ke Venezuela 

Pembatas antara pengemudi dan penumpang, lanjut Bima, adalah bagian dari persyaratan protokol kesehatan, untuk menghindari kontak fisik di antara keduanya.

Halaman:

Editor: M Bayu Pratama

Sumber: Antara


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X