Ramai Tagar #PercumaLaporPolisi, Kompolnas: Akibat Kondisi Masyarakat Frustasi dan Stres

- 14 Oktober 2021, 16:32 WIB
Ketua Harian Kompolnas, Benny Mamoto tanggapi tagar #PercumaLaporPolisi.
Ketua Harian Kompolnas, Benny Mamoto tanggapi tagar #PercumaLaporPolisi. /HO-Dok Humas Kemenko Polhukam

PR BEKASI - Beberapa waktu lalu, tagas #PercumaLaporPolisi membanjiri media sosial usai polisi menghentikan kasus dugaan pemerkosaan anak di bawah umur di Kabupaten Luwu Timur, Sulawesi Selatan.

Hingga saat ini pun, tagar #PercumaLaporPolisi masih ramai digunakan oleh warganet untuk berbagai kasus yang diabaikan aparat kepolisian.

Menanggapi hal itu, Ketua Harian Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas), Benny Mamoto mengatakan tagar #PercumaLaporPolisi adalah akibat dari berbagai kondisi yang dihadapi masyarakat.

Baca Juga: Pandji Pragiwaksono Sorot Tagar #PercumaLapor Polisi, Ungkap Pengalaman Lapor Polisi saat Rumahnya Kemalingan

Benny Mamoto menduga, tagar #PercumaLaporPolisi tersebut viral karena kondisi masyarakat yang frustasi, stres, hingga pengangguran.

"Jadi begini, kondisi masyarakat saat ini yang sedang menghadapi berbagai macam masalah, frustrasi, stress, pengangguran dan sebagainya, ini emosinya sangat meledak-ledak," ujar Benny Memoto, dalam acara Mata Najwa, yang diunggah di YouTube Najwa Shihab, Kamis, 14 Oktober 2021.

Selain itu, menurut Benny Mamoto, yang harus dilakukan Polri adalah korekri internal dan mempelajari kelemahan-kelemahan dan kemudian segera lakukan perbaikan.

Baca Juga: Fadli Zon Minta Densus 88 Dibubarkan, Kompolnas: Statemen Tidak Berdasar, Menyesatkan, dan Berbahaya

Pasalnya, lanjut dia, tagar #PercumaLaporPolisi itu ada karena adanya masyarakat yang mengalami hal yang sama.

Halaman:

Editor: Puji Fauziah

Sumber: Pikiran Rakyat


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X