Pengambilan Paksa Jenazah Pasien Virus Corona Marak Terjadi, Jokowi Buka Suara

- 29 Juni 2020, 15:10 WIB
Jokowi meminta pencairan dana untuk penanganan Covid-19 segera dicairkan.

PR BEKASI - Fenomena pengambilan paksa jenazah pasien virus corona atau Covid-19 belakangan ini kerap terjadi pada sejumlah daerah di Indonesia.

Fenomena pengambilan paksa jenazah pasien virus corona yang baru saja terjadi yakni di daerah Ambon, Maluku, yang dilakukan oleh keluarga dari jenazah Covid-19.

Melihat maraknya hal itu terjadi, Presiden Joko Widodo (Jokowi) akhirnya buka suara dan memberikan tanggapannya pada saat rapat terbatas di Istana Merdeka, Jakarta Senin, 29 Juni 2020.

Baca Juga: Jokowi Marah dan Ancam Reshuffle Sejumlah Menteri, Berikut Analisis dari Pakar Mikroekpresi

Dikutip dari Antara oleh Pikiranrakyat-Bekasi.com, mantan Gubernur DKI Jakarta itu berharap agar kejadian pengambilan paksa jenazah pasien virus corona di berbagai daerah di Indonesia tidak berlanjut.

"Itu sebuah hal yang harus kita jaga jangan terjadi lagi," katanya.

Maka dari itu, dirinya meminta kepada jajarannya untuk turut serta melibat berbagai tokoh, seperti tokoh agama, masyarakat, budayawan, ahli komunikasi publik, serta praktisi lainnya.

Baca Juga: Elektabilitas Pilpres 2024: Prabowo Kokoh, Ganjar Pranowo dan Ridwan Kamil Geser Anies Baswedan

Hal itu dikarenakan, agar dapat memberikan penjelasan kepada masyarakat mengenai risiko penularan pandemi yang awal muncul di Kota Wuhan, Tiongkok itu sangat cepat.

“Pelibatan tokoh-tokoh agama, masyarakat, budayawan, sosiolog, antropolog, dalam komunikasi publik harus secara besar-besaran kita libatkan sehingga jangan sampai terjadi lagi merebut jenazah yang jelas-jelas Covid-19 oleh keluarga,” ucap Jokowi.

Halaman:

Editor: Billy Mulya Putra

Sumber: Antara


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X