India Resmi Blokir 59 Aplikasi Asal Tiongkok Termasuk TikTok dan WeChat

- 30 Juni 2020, 12:03 WIB
Ilustrasi aplikasi TikTok.

PR BEKASI - India memblokir 59 aplikasi yang sebagian besar merupakan aplikasi seluler asal Tiongkok, termasuk TikTok milik Bytedance, dan WeChat milik Tencent.

Hal itu menyusul langkah tegas untuk memboikot Tiongkok dari ruang online sejak sengketa perbatasan meletus antara kedua negara bulan ini.

Dikutip oleh pikiranrakyat-bekasi.com dari Antara Kementerian teknologi India telah mengeluarkan perintah yang menyatakan aplikasi itu "merugikan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum,"

Baca Juga: IMF Tekankan Pentingnya Partisipasi Swasta dalam Pengurangan Utang Internasional

Mengikuti kebijakan itu, Google dan Apple harus menghapus aplikasi-aplikasi tersebut dari toko Android dan iOS.

Langkah itu dilakukan setelah bentrokan perbatasan antara kedua negara di daerah Himalaya awal bulan ini yang mengakibatkan kematian 20 tentara India.

Larangan itu diharapkan menjadi 'batu sandungan' besar bagi perusahaan-perusahaan Tiongkok seperti Bytedance di India yang merupakan salah satu pasar layanan web terbesar di dunia.

Baca Juga: Mengakhiri Perdagangan di Bulan Juni, IHSG dan Nilai Tukar Rupiah Dibuka Menguat

Bytedance yang berkantor pusat di Beijing memiliki rencana untuk menginvestasikan 1 miliar dollar AS di India, membuka pusat data lokal, dan meningkatkan jumlah perekrutan di negara tersebut.

Menurut perusahaan analisis aplikasi Sensor Tower India adalah pendorong terbesar pengguna aplikasi TikTok, terhitung 611 juta unduhan atau 30,3 persen dari total jumlah unduhan pada bulan April.

Halaman:

Editor: Billy Mulya Putra

Sumber: Antara


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X