Kamis, 20 Februari 2020

Tolak Anggota ISIS eks WNI Pulang, Jokowi: Pemerintah Bertanggung Jawab terhadap 260 Juta Penduduk Negeri Ini

- 13 Februari 2020, 15:44 WIB
PRESIDEN Jokowi didampingi Seskab memasuki ruang ratas yang membahas mengenai Kesiapan Menghadapi Dampak Virus Corona di Istana Kepresidenan Bogor, Provinsi Jawa Barat, Selasa 4 Februari 2020.*

PIKIRAN RAKYAT - Wacana pemulangan anggota ISIS eks WNI kini tengah hangat diperbincangkan di berbagai kalangan.

Meski telah diputuskan bahwa pemerintah tidak akan memulangkan 689 orang yang pernah terlibat ISIS tersebut ke Indonesia, percakapan mengenai hal itu masih berlangsung di khalayak ramai serta para ahli.

Presiden Joko Widodo ikut merespon terkait pernyataan tersebut.

Baca Juga: Antisipasi Dampak Virus Corona, Pemerintah Berikan Tarif Murah untuk Destinasi Bali dan Manado

Dikutip dari akun Twitter Presiden Joko Widodo (@jokowi) oleh Pikiranrakyat-bekasi.com dirinya menyatakan bahwa pemerintah memiliki tanggung jawab terhadap 260 juta penduduk Indonesia dan maka dari itu tidak berencana untuk memulangkan para anggota ISIS eks WNI.

Saya telah memerintahkan agar 689 orang itu diidentifikasi satu persatu, datanya dimasukkan ke imigrasi untuk proses cekal,” tulisnya.

Meski begitu, cuitan tersebut diteruskan dengan pernyataan bahwa masih ada peluang bagi anak yatim dan yatim piatu yang masih berusia di bawah 10 tahun untuk kembali ke Indonesia.

Baca Juga: Indonesia Angkat 3 Poin Utama dalam Sidang Dewan Keamanan PBB

Tapi kita belum tahu apakah ada atau tidak ada, semua akan terlihat setelah setelah proses identifikasi dan verifikasi nantinya,” terangnya terkait adanya anggota ISIS eks WNI yang berusia 10 tahun ke bawah.

Setelah munculnya cuitan tersebut, warganet turut mengomentari cuitan pada akun Twitter Jokowi.

Halaman:

Editor: Billy Mulya Putra

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

X