Media Asing Sebut Jokowi Turuti Permintaan Pengusaha soal Penanganan Covid-19, Gus Nadir: Gawat

- 22 Juli 2021, 19:42 WIB
Gus Nadir mengomentari pemberitaan media asing yang menyebut kebijakan Presiden Jokowi mengenai penanganan Covid-19 dipengaruhi permintaan orang-orang dari kelompok bisnis.
Gus Nadir mengomentari pemberitaan media asing yang menyebut kebijakan Presiden Jokowi mengenai penanganan Covid-19 dipengaruhi permintaan orang-orang dari kelompok bisnis. /Kolase foto Instagram/@nadirsyahhosen_official dan Instagram/@jokowi

PR BEKASI - Tokoh Nahdlatul Ulama (NU), Nadirsyah Hosen atau yang biasa disapa Gus Nadir menyoroti berita penanganan Covid-19 di Indonesia yang dipublikasikan media asing.

Dalam artikel berita Straits Times, disebutkan bahwa kebijakan terkait pandemi Covid-19 lebih menitikberatkan pada ekonomi ketimbang faktor kesehatan.

"Indonesia tidak menggunakan pertimbangan kesehatan sebagai alasan utama di balik kebijakannya," kata Achmad Sukarsono, direktur asosiasi dan analis utama untuk Indonesia di Control Risks pada Straits Times.

Baca Juga: Sandiaga Uno Kirim Delegasi RI ke AS untuk Promosi Wisata saat PPKM, Gus Nadir: Lebih Baik Fokus Bansos

"Ini lebih pada keberlangsungan ekonomi, dan itu berasal dari banyak permintaan dari orang-orang di sekitar Presiden (Jokowi), banyak di antaranya memiliki bisnis atau terikat dengan bisnis tertentu," lanjutnya.

Menanggapi hal tersebut, Gus Nadir mengungkapkan apabila berita tersebut benar adanya, maka dinilainya gawat.

"Kalau isi artikel ini benar, gawat banget dah," cuit Gus Nadir dikutip PikiranRakyat-Bekasi.com dari akun Twitter-nya pada Kamis, 22 Juli 2021.

Baca Juga: Luhut Binsar Pandjaitan Minta Maaf PPKM Darurat Tak Optimal, Gus Nadir: Jarang Ada Menteri yang Minta Maaf

"Katanya, kebijakan yg diambil itu bukan kesehatan yg jadi pertimbangan utama, tapi masalah ekonomi, itupun berkenaan dg kelangsungan bisnis kaum elit di sekitar Presiden," lanjutnya.

Halaman:

Editor: Elfrida Chania S

Sumber: Straits Times, Twitter @na_dirs


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X