Peran MUI Dihapus sebagai Pemberi Fatwa Halal, Marissa Haque: Demi Allah, Sungguh Jahat UU Ciptaker

- 15 Oktober 2020, 13:17 WIB
Aktris senior Marissa Haque. /Instagram/@marissahaque/

PR BEKASI - Aktris senior Marissa Haque menjadi salah satu publik figur yang secara tegas menolak pengesahan UU Cipta Kerja.

Selain menyoroti waktu istirahat buruh yang dinilai terlalu singkat yakni 30 menit, Marissa Haque juga membagikan pendapat pribadinya tentang bahaya UU Cipta Kerja yang dinilai telah menghilangkan peran Majelis Ulama Indonesia (MUI) dalam memberikan fatwa halal terkait suatu produk, dan digantikan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH).

Dalam sebuah unggahan di akun Instagram pribadinya @marissahaque, dirinya menjelaskan bahwa UU Cipta Kerja 'sungguh jahat'.

Baca Juga: Sinopharm Dikabarkan Bagikan Vaksin Eksperimental COVID-19 secara Gratis kepada Pelajar Tiongkok

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 

???? Allahu Akbar! . ???????? Demi Allah, "sungguh jahat" UU OMNIBUS LAW CIPTA KERJA ini guys... . Perlahan namun pasti, masyarakat Muslimin Indonesia yang 87 persen itu di-murtad-kan. Mulai dari jaminan makanan halalnya... . Bagaimana mungkin NKRI yang bukan negara Islam ini tega MENGHILANGKAN peran ulama MUI sebagai PEMBERI FATWA halal dan digantikan dengan seorang Dirjen level eselon 1 Ketua BPJPH yang kasusnya sedang bergulir di pengadilan karena memalsukan fatwa halal MUI dan buat logo halal tandingan Majelis Ulama Indonesia. Ini kejahatan yang terorganisir! . Ditambah lagi soal "jam ishoma" buruh yang yang hanya diberikan "setengah jam minimal" (dan fakta menunjukkan bahwa yang dipakai di pabrik-pabrik tempat para buruh bekerja itu adalah yang minimal). Memangnya buruh itu robot yah? . Tapi fokus protes saya bukan di urusan perburuhan, karena saya bukan ahlinya, fokus saya pada urusan jaminan produk halal untuk ummat Islam Indonesia (dan saya sudah 10 tahunan lebih tidak berpartai politik guys!, Jadi saya bukan lagi PAN, semoga jangan asal membuat berita ya?) . Bagaimana do'a kita ummat Islam Indonesia bisa dikabulkan oleh Allah Azza wa Jalla, jika seluruh elemen di badan kita terbangun dari makanan haram yang kita konsumsi? Bangun guys! Buka mata dan mata hagi kita. . Kita memang harus bersabar atas musibah yang datang, tapi kita tidak boleh sabar atas kedzoliman, apalagi ini dzolim yang terbuka! . La ilaha ila anta subhanaka inni kuntu minadzdzoooolimiiin... (Marissa Haque Ikang Fawzi) Ps: Saya faham resiko bersikap seperti ini, akan di bully di seluruh media mainstream dan akun-akun bodong buzzer bayaran pemerintah, ini fakta, bukan dugaan, dan saya sudah mengalaminya sejak ujian doktoral di IPB hingga sekarang. Bahasa kasar yang dipakai sama, pasti karena dibuat dari sumber yang sama!

Sebuah kiriman dibagikan oleh Dr. Marissa Grace Haque-Fawzi (@marissahaque) pada

 

"Demi Allah, 'sungguh jahat' UU Omnibus Law Cipta Kerja ini guys. Perlahan namun pasti, masyarakat Muslimin Indonesia yang 87 persen itu di-murtad-kan. Mulai dari jaminan makanan halalnya," kata Marissa Haque di Instagram, Rabu, 14 Oktober 2020.

Marissa Haque mengungkapkan, dirinya kecewa karena dengan tega pemerintah telah menghilangkan peran MUI, padahal mayoritas masyarakat Indonesia beragama Islam.

Halaman:

Editor: Puji Fauziah


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X